Kantor Berita Kalimantan
Home ยป Kalsel Bukan Daerah Prioritas Penanganan Covid-19
BUDAYA Nasional

Kalsel Bukan Daerah Prioritas Penanganan Covid-19

776A3B8B 6E4D 487C 9CC6 D306173C5203
776A3B8B 6E4D 487C 9CC6 D306173C5203

Pada RDP Komisi IX Dengan BNPB Tidak Menetapkan Kalimantan Selatan (Kalsel) Sebagai Daerah Prioritas Penanganan Penularan Wabah Virus Corona atau Covid-19 (3/4/2020).

Kemarin (2/4), Komisi IX DPR RI yang membidangi kesehatan kemarin menggelar rapat dengar pendapat dengan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB). RDP ini membahas penanganan dan pencegahan penularan virus corona atau Covid-19, dan ditetapkan 50 daerah yang mendapat prioritas penanganan.

IMG 20200403 112812 01
Daftar 50 Daerah Yang Ditetap Prioritas

Menariknya dalam RDP ini, BNPB sebagai Task Force atau gugus tugas utama dalam penanggulangan wabah virus corona ini tidak memasukan Kalsel sebagai daerah yang mendapat prioritas penanganan Covid-19. Hal ini sangat disesalkan Anggota DPR RI asal Kalsel Syaifullah Tamliha.

BACA :   Komisi IV DPRD Banjar Perjuangkan Guru Honorer Agar Menjadi Guru Kontrak

Syaifullah Tamliha menduga Pemprov Kalsel tidak mempraktikan penggunaan Rapid Test untuk screening bantuan pemerintah pusat. Padahal menurutnya alat tersebut telah diterima Dinkes Kalsel sebanyak 7 ribu pcs, dan diutamakan untuk memeriksa para dokter, perawat, ODP dan PDP.

Menurut politisi senior ini, Ia mendapat laporan dari para dokter yang menangani pasien positif corona, hingga mereka berstatus ODP, yakni mereka tidak menjalani Rapid Test untuk screening. Hal ini berbahaya, jika dokter dan perawat yang menangani sebelum dikirim ke RSUD Ulin tidak isolasi mandiri dan bisa menular ke pasien berikutnya.

“Saya sangat menyesalkan Pemprov Kalsel yang tidak mempraktikan Rapid Test untuk screening bantuan pemerintah pusat tersebut,” tegas Legislator DPR RI ini (3/4/2020).

Kemudian Ketua DPP PPP ini menyatakan, Kalsel tidak menjadi prioritas diduga akibat data penanganan Covid-19 yang disampaikan Pemprov Kalsel kepada pemerintah pusat tidak valid atau akurat. Sebab, data penyebaran virus corona tidak terdeteksi secara masif di Kalsel.

BACA :   Takutan Jimus Kehujanan Rhoma Irama Minta Pawang Hujan

Syaifullah Tamliha mengungkapkan, sebelumnya pemerintah pusat telah mengapresiasi Kalsel dengan menetapkan sebagai laboratorium untuk penanganan Covid-19. Tetapi, dalam RDP Komisi IX dengan BNPB tidak menjadi daerah prioritas penanganan Covid-19.

“Padahal Kalsel telah ditetapkan sebagai laboratorium rujukan nasional covid-19,” pungkasnya.

Leave a Comment

KANTOR BERITA KALIMANTAN
KBK - Kantor Berita Kalimantan Info Khas Kalimantan