Kerusakan Lingkungan Akibat Tambang dan Pembatatan Hutan di Kalimantan Makin Memprihatinkan

7 min read

BANJARBARU – Pencemaran dan kerusakan lingkungan akibat aktivitas pertambangan dan pembabatan pohon di Kalimantan sudah cukup memperihatinankan.

Kalimantan, pulau terbesar di Indonesia, telah menjadi pusat kegiatan pertambangan yang intensif dalam beberapa dekade terakhir. Aktivitas pertambangan yang luas dan tak terkendali telah menyebabkan pencemaran lingkungan yang serius dan dampak negatif yang signifikan terhadap ekosistem alam serta masyarakat sekitarnya. Artikel ini akan menjelaskan tentang pencemaran lingkungan yang dihasilkan oleh aktivitas pertambangan di Kalimantan.

1. Pencemaran Udara: Salah satu dampak yang paling terlihat dari pertambangan adalah pencemaran udara. Aktivitas penambangan batubara dan emisi dari kendaraan dan mesin yang digunakan dalam proses tersebut menghasilkan gas beracun seperti sulfur dioksida, nitrogen dioksida, dan partikel-partikel debu yang berbahaya. Polusi udara ini dapat menyebabkan masalah pernapasan, penyakit pernafasan, dan bahkan kematian pada manusia dan hewan. Pencemaran udara juga dapat merusak tanaman dan hutan, mengurangi kualitas tanah, dan mengganggu keseimbangan ekosistem.

2. Pencemaran Air: Aktivitas pertambangan juga menyebabkan pencemaran air yang serius. Pembuangan limbah pertambangan yang tidak terkendali dan penggunaan bahan kimia seperti merkuri dan sianida dalam proses pengolahan logam dapat mencemari sungai dan sumber air permukaan. Pencemaran ini dapat merusak ekosistem air, meracuni ikan dan makhluk air lainnya, dan berdampak buruk pada kesehatan manusia yang menggunakan air tersebut untuk minum dan kebutuhan sehari-hari. Selain itu, pencemaran air juga mengganggu pertanian, merusak habitat air, dan mengurangi ketersediaan air bersih bagi masyarakat setempat.

3. Deforestasi: Aktivitas pertambangan di Kalimantan juga telah menyebabkan deforestasi yang luas. Hutan-hutan yang berfungsi sebagai habitat bagi beragam flora dan fauna telah dihancurkan untuk memberikan ruang bagi pertambangan. Penebangan pohon yang besar dan pembakaran hutan menyebabkan hilangnya keanekaragaman hayati dan mengganggu keseimbangan ekosistem. Deforestasi juga berkontribusi terhadap perubahan iklim global dengan melepaskan karbon yang tersimpan di dalam pohon ke atmosfer.

4. Kerusakan Ekosistem: Ekosistem yang kompleks di Kalimantan mengalami kerusakan serius akibat aktivitas pertambangan. Pencemaran, deforestasi, dan perusakan habitat mengancam kelangsungan hidup berbagai spesies hewan dan tumbuhan, termasuk spesies yang terancam punah. Ketika ekosistem terganggu, interaksi antarorganisme terganggu, rantai makanan terputus, dan keselarasan alam rusak.

5. Dampak Sosial: Aktivitas pertambangan tidak hanya berdampak pada lingkungan, tetapi juga pada masyarakat setempat. Banyak masyarakat adat yang kehilangan tanah mereka akibat ekspansi pertambangan, yang menyebabkan kerugian ekonomi dan kehilangan identitas budaya mereka. Selain itu, penambang yang bekerja dalam kondisi yang berbahaya dan tidak memadai sering menghadapi masalah kesehatan dan keselamatan yang serius. Dampak sosial ini menciptakan ketidakadilan dan ketegangan dalam masyarakat.

Pencemaran lingkungan yang dihasilkan oleh aktivitas pertambangan di Kalimantan adalah masalah serius yang membutuhkan perhatian segera. Penting bagi pemerintah, perusahaan pertambangan, dan masyarakat secara keseluruhan untuk bekerja sama dalam mengimplementasikan praktik pertambangan yang bertanggung jawab secara lingkungan, melindungi hutan yang tersisa, dan memastikan dampak negatif pada masyarakat setempat diminimalkan. Langkah-langkah seperti penerapan teknologi yang lebih ramah lingkungan, pengelolaan limbah yang baik, perlindungan hutan yang ketat, dan kompensasi yang adil kepada masyarakat setempat dapat membantu mengurangi dampak negatif pertambangan terhadap lingkungan di Kalimantan.

Kerusakan Lingkungan Akibat Tambang Batu dan Pembabatan Hutan yang Berkontribusi Terhadap Bencana Banjir

Selain masalah umum yang dihadapi oleh aktivitas pertambangan di Kalimantan, tambang batu dan pembabatan hutan juga menyebabkan kerusakan lingkungan yang signifikan dan berkontribusi pada bencana banjir yang sering terjadi di daerah tersebut. Berikut adalah beberapa dampak yang harus diperhatikan:

1. Hilangnya Penyerapan Air: Hutan di Kalimantan memiliki peran penting dalam menyerap air hujan dan memperlambat aliran air ke sungai-sungai. Namun, dengan adanya tambang batu dan pembabatan hutan yang tidak terkendali, luas hutan berkurang drastis. Sebagai akibatnya, kemampuan alamiah hutan untuk menyerap dan menyimpan air berkurang, yang menyebabkan aliran air hujan menjadi lebih cepat menuju sungai-sungai. Hal ini meningkatkan risiko banjir saat terjadi hujan deras, karena aliran air tidak dapat diserap dan dipertahankan oleh hutan yang sudah tidak ada lagi.

2. Erosi Tanah dan Lumpur: Aktivitas tambang batu dan pembabatan hutan dapat menyebabkan erosi tanah yang serius. Ketika lapisan tanah yang melindungi permukaan terganggu, air hujan akan mengalir dengan cepat melintasi lahan yang terbuka, membawa tanah longsor dan lumpur ke sungai-sungai. Lumpur ini dapat menyumbat aliran sungai, mempersempit saluran air, dan menyebabkan genangan air yang berlebihan. Ketika hujan deras terjadi, terjadilah banjir yang parah, dengan air yang meluap ke permukiman dan lahan pertanian, merusak infrastruktur dan merugikan penduduk setempat.

3. Peningkatan Debit Air Sungai: Penghilangan vegetasi dan penggalian lahan untuk tambang batu serta pembabatan hutan juga berdampak pada peningkatan debit air sungai. Ketika hutan yang melindungi aliran air dihilangkan, air hujan langsung mencapai sungai tanpa hambatan. Hal ini menyebabkan peningkatan tiba-tiba debit air sungai, yang dapat menyebabkan sungai meluap dan banjir yang tak terkendali. Peningkatan jumlah air yang masuk ke sungai juga dapat menyebabkan banjir bandang yang sangat berbahaya dan merusak.

4. Hilangnya Habitat Hewan: Tambang batu dan pembabatan hutan juga berdampak pada kerusakan habitat hewan. Banyak spesies satwa liar yang menghuni hutan Kalimantan menjadi terancam punah karena kehilangan habitat mereka. Selain itu, hilangnya hutan juga mengganggu jalur migrasi hewan dan mengurangi ketersediaan pakan alami mereka. Dampak ini tidak hanya merugikan keanekaragaman hayati, tetapi juga mengganggu keseimbangan ekosistem secara keseluruhan.

Dalam rangka mengurangi kerusakan lingkungan dan risiko bencana banjir yang diakibatkan oleh tambang batu dan pembabatan hutan di Kalimantan, perlu dilakukan langkah-langkah berikut:

1. Pengelolaan yang Bertanggung Jawab: Perusahaan pertambangan harus menjalankan praktik pertambangan yang bertanggung jawab secara lingkungan, termasuk perlindungan hutan dan ekosistem yang sensitif serta pengelolaan limbah yang baik.

2. Penghijauan dan Reboisasi: Melakukan program penghijauan dan reboisasi untuk mengembalikan luas hutan yang hilang. Ini dapat membantu meningkatkan penyerapan air, mencegah erosi tanah, dan mempertahankan keberlanjutan hidrologi.

3. Pengendalian Erosi Tanah: Menerapkan metode penahanan tanah yang efektif, seperti pembuatan terasering dan pemeliharaan vegetasi di sekitar area pertambangan dan lahan terdegradasi untuk mengurangi erosi tanah dan aliran lumpur ke sungai-sungai.

4. Edukasi dan Kesadaran Masyarakat: Meningkatkan kesadaran masyarakat tentang pentingnya pelestarian lingkungan dan menjalankan praktik yang berkelanjutan. Melibatkan masyarakat dalam upaya rehabilitasi lingkungan dan mempromosikan keterlibatan mereka dalam pengelolaan sumber daya alam.

Dengan langkah-langkah ini, diharapkan dapat mengurangi dampak negatif dari tambang batu dan pembabatan hutan di Kalimantan, dan pada akhirnya mengurangi risiko bencana banjir yang sering terjadi.

Salah satu contoh sungai di Kalimantan yang tercemar akibat aktivitas pertambangan adalah Sungai Mahakam. Sungai Mahakam merupakan salah satu sungai terbesar di Kalimantan Timur yang mengalir melalui kawasan pertambangan batubara yang luas.

Aktivitas pertambangan batubara di sekitar Sungai Mahakam telah menyebabkan pencemaran air yang signifikan. Beberapa faktor yang menyebabkan pencemaran sungai ini adalah:

1. Pembuangan Limbah Tambang: Selama proses pertambangan batubara, limbah yang dihasilkan seperti tailing dan air asam tambang (acid mine drainage) seringkali dibuang langsung ke sungai tanpa pengolahan yang memadai. Limbah ini mengandung zat beracun dan bahan kimia yang dapat mencemari air sungai dan merusak ekosistem perairan.

2. Erosi Tanah: Aktivitas penambangan yang melibatkan penggalian dan pemindahan tanah yang besar juga menyebabkan erosi tanah. Ketika hujan turun, tanah terbawa oleh aliran air dan masuk ke dalam sungai, menyebabkan keruhnya air dan menurunkan kualitasnya.

3. Emisi Gas Beracun: Kendaraan, mesin, dan peralatan yang digunakan dalam operasi pertambangan batubara menghasilkan emisi gas beracun seperti sulfur dioksida (SO2) dan nitrogen dioksida (NO2). Ketika gas-gas ini larut dalam air hujan, mereka dapat menyebabkan asam sulfat dan asam nitrat, yang menyebabkan penurunan pH air sungai dan mengganggu organisme hidup di dalamnya.

Akibat pencemaran tersebut, Sungai Mahakam mengalami penurunan kualitas air yang signifikan. Airnya menjadi keruh dan tidak dapat digunakan untuk minum, pertanian, atau keperluan sehari-hari masyarakat sekitar. Pencemaran juga berdampak negatif pada ekosistem perairan, merusak habitat ikan dan organisme air lainnya, serta mengganggu keberlangsungan hidup dan keanekaragaman hayati di dalam sungai.

Pemerintah dan lembaga terkait telah melakukan upaya untuk mengurangi pencemaran di Sungai Mahakam, termasuk pengawasan ketat terhadap aktivitas pertambangan, pengolahan limbah yang lebih baik, dan penerapan regulasi lingkungan yang lebih ketat. Namun, perlu terus dilakukan upaya yang lebih berkelanjutan dan berkesinambungan untuk memulihkan kualitas air Sungai Mahakam dan melindungi ekosistemnya dari dampak negatif pertambangan (AI).

admin

Redaktur KBK.NEWS

Berita Terkait

More From Author